Alasan PKL Kalah Bersaing Dengan Pasar Modern Menurut Ahok – BeritaPrima.com

Alasan PKL Kalah Bersaing Dengan Pasar Modern Menurut Ahok

BeritaPrima.com, Jakarta — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyebut saat ini biaya berjualan di kaki lima lebih mahal ketimbang di mal. Penyebabnya, karena maraknya pungutan liar yang dilakukan oknum aparat pemerintah terhadap para pedagang kaki lima (PKL).

Ia kemudian mencontohkan para pedagang martabak di Pecenongan, Jakarta Pusat. Menurut Ahok, para pedagang martabak di Pecenongan bisa menghabiskan biaya Rp 1,8 Juta untuk lapak yang mereka tempati. Biaya itu terdiri atas pungutan untuk petugas kebersihan Rp 20.000, oknum petugas kelurahan Rp 20.000, dan listrik dari bangunan sekitar yang per harinya juga mencapai Rp 20.000.

“Sudah Rp 60.000. Mereka pakai 2 x 2 meter. Pakainya enggak 24 jam. Paling jam 17.00 sampai jam 01.00 pagi. Artinya, 1 meter persegi Rp 450.000 per bulan. Coba di mal yang AC paling Rp 300.000,” kata Ahok.

Ia menyampaikan hal itu saat meresmikan kantor pusat PD Pasar Jaya di Cikini, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (24/8/2016). Menurut Ahok, situasi itu menyebabkan PKL kerap meninggalkan lapaknya dalam kondisi kotor.

“Yang pakai sudah bayar, oknumnya juga malas. Jakarta kalau hari libur kan joroknya minta ampun,” kata Ahok.

Atas dasar itu, ia menginstruksikan agar PD Pasar Jaya membangun atau membenahi pasar-pasarnya. Tidak hanya demi menciptakan ketertiban, ia menjamin keberadaan pasar nantinya bisa membantu pedagang yang kini masih menjadi PKL menekan pengeluaran akibat pungli.

Selain itu, ia meminta PD Pasar Jaya untuk tidak lagi menerapkan sistem pembayaran sewa 20 tahun di muka. Sebab, ia menilai biayanya memberatkan pedagang.

“Saya sampaikan kenapa rakyat kalah bersaing dengan pasar modern. Kenapa kita kalah, PKL kalah itu karena tidak adil. PKL membayar lebih mahal ketimbang pedagang di mal,” kata Ahok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *