Astaga! Bocah Leukimia Tempuh Jarak 400 Km Sendirian Demi Pengobatan – BeritaPrima.com

Astaga! Bocah Leukimia Tempuh Jarak 400 Km Sendirian Demi Pengobatan

BeritaPrima.com – Kisah bocah malang ini sungguh membuat miris siapa saja yang mendengarnya. Shi Luyao bocah laki-laki yang baru berusia 11 tahun ini harus menjalani hidup yang sungguh berat.

Sebelumnya Shi menjalani kehidupan normal layaknya bocah seusianya. Setiap pagi ia berangkat ke sekolah dan melakukan aktivitas lain setelah pulang. Namun sejak November 2013 ia mengalami demam tinggi.

Setelah menjalani pemeriksaan medis, Shi ternyata mengidap leukemia limfositik akut. Sejak itu dunianya berubah. Ia terpaksa keluar dah sekolah dan mencari pengobatan untuk kesembuhan kankernya.

Celakanya orangtua Shi telah berpisah. Ibu Shi telah meninggalkan dirinya saat ia berusia dua tahun. Sedangkan ayahnya juga pergi mencari pekerjaan ke kota lain. Ia terpaksa tinggal bersama kakek neneknya.

Untuk membiayai pengobatan kankernya, beberapa kerabat sepakat memberikan sumbangan. Namun setelah dihitung ayahnya, jumlah yang terkumpul belum bisa menutup biaya pengobatan yang telah dilakukan.

“Anakku, kamu harus bertahan. Aku akan berusaha dengan segala cara, “kata ayahnya.

Kondisi Shi pada Agustus 2015 membaik. Setelah ia menjalani pengobatan di sebuah rumah sakit yang berjarak sekitar 400 Km dari rumahnya.

Untuk menghemat biaya, Shi mulai terpaksa berobat ke rumah sakit sendirian. Media setempat melaporkan, dari rumahnya di Bengjing Guizhou, ia pergi ke Liupanshui dengan bus, lalu melanjutkan menumpang kereta menuju Kunming.

“Aku ingin menangis, tapi aku tidak mau orang lain mengetahui, aku sendirian, “katanya.

Setelah menjalani pengobatan, Shi harus berbaring selama enam jam. Meski rasa sakit menusuk-nusuk di sumsum tulangnya, ia segera meninggalkan tempat itu dan langsung menuju Liupanshui untuk pulang.

bocah-leukimia2

Meskipun Shi sakit, ia adalah siswa yang gigih. Saat ia tidak masuk dan menjalani pengobatan, ia meminjam buku sepupunya dan terus belajar. Rasa sakit yang ia rasakan tak mampu menghalanginya untuk belajar. Berkat kegigihannya itu, Shi menjadi juara kelas.

Peng, gurunya terkejut setelah mengetahui Shi mengidap leukemia. Ia pun membantu Shi agar lebih nyaman dengan menjaga dan merawatnya.

Menurut dokter, pengobatan Shi memasuki tahap selanjutnya. Kabar baiknya ia tak perlu menjalanai transplantasi sumsum tulang.

Semangat dan semoga lekas sembuh ya Shi. (aud)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *